Wednesday, October 22, 2008

Speedy Beggar

Selasa, 20 Oktober 2008 akan menjadi sejarah bagi saya yang selama ini malas dan masih alergi untuk langganan Speedy, akhirnya berlangganan juga. Hore... malu amir deh. Biasanya saya klo ngenet di rumah menggunakan telkomnet instan. Lama sekali saya bergulat dengannya. Hingga suatu hari di bulan Februari 2008 saya dipindah ke kantor Disdik Kotabaru dan langsung diberi Nota Dinas untuk segera menjalankan Jardiknas di Kotabaru yang sudah sekian lama matisuri. Hm... ga lama sih bikin dia jalan lagi. Permasalahannya kan cuma kesalahan IP di Junipernya saja. Sipil banget. Ga sampe 5 menit sudah jalan. Wus...wussss dengan bandwidth 512 kbps. Dasyat anjrit deh. Nah... karena pada waktu itu listrik sering off, maka untuk mencek koneksi setiap saat, maka saya harus lakukan dari rumah. Untuk itu dipasanglah wajan bolik di rumah. Tapi tunggu dulu, meski dipasang wajan bolik tidak berarti saya just walking alone! Kagak dasar kagak. Nih koneksi gwe bagi-bagi ke tetangga gwe yang punya anak sekolah biar bisa mereka ngenet juga. Adilkan? *rasanya sih tetep salah deh...

Kira-kira bulan Juli terjadi hal-hal yang kurang mengenakan hati. Ada konflik kepentingan didalam menangani Kardiknas ini. So saya putuskan untuk mematikan saja koneksi di rumah dan menyatakan diri ga mau lagi membantu di Jardiknas. 2 Bulan hidup tanpa internet dirumah terasa membosankan. Hingga tibalah saatnya kemarin saya berlangganan Speedy Cermat yang hanya Rp. 75 ribu plus beli Modem Router 200 ribu, maka jadilah daku budak Speedy.

Terjadi perbedaan mendasar sih, biasa dikantor kecepatannya wus...wus..., Sekarang dengan Speedy hanya di kisaran 10 kbps untuk download. Yah lumayan lah. Pastinya bersyukur kepada Yang Maha Kuasa, bahwa saya masih diberi kenikmatan ngenet.
Thank God!

6 comments:

  1. iya.. harus bersyukur banget tuh pak bias ngakses di internet di rumah, gak kaya saya bisanya di warnet aja hehe

    ReplyDelete
  2. jadi ingat dulu juga pakai telkomnet instant.. bayar perbulannya wuiuhhhh + latihan kesabaran nunggu loading...

    btw, salam buat Opek di Disdik sana Pak..
    :D

    ReplyDelete
  3. Heheh telkomnet instan yang bikn eneg klo pas mo bayar,,,
    Yang saya tekankan disini adalah bahwa kita masih diberi kenikmatan dalam mengenet, sementara ada orang yang sudah dicabut kenikmatan ngenetnya. Salam balik dari Bubuhan Disdik ktb.

    ReplyDelete
  4. Salam pak nyoman...

    Saya malah tertarik dengan ungkapan bapak soal konflik kepentingan dlm penanganan jardiknas di dinas pendidikan ktb. Jum'at sabtu tadi saya ikut pelatihan internet sekolah yg diadakan di smp 5 ktb. Narasumber nya mas yudi. Saya kok ngerasa ada sdikit 'keganjilan' dlm pelaksanaan kegiatan yg sesungguhnya sangat bagus dan bermanfaat bagi guru dan sekolah. Rasanya kurang etis utk saya sampaikan di comment side blog sampeyan. Mungkin lain waktu saya ingin sharing dengan sampeyan soal jardiknas di disdik ktb.

    ReplyDelete
  5. Pak Zaenal,
    Seperti apa-apa yang anda tulis di blog anda, sepertinya memang begitu penyakit birokrasi kita. Ada yang opportunis, ada yang stand alone dan lainnya. Saya tertarik sekali menyambut ide mgmp TIK. Kita harus berbuat As Soon As posible.

    ReplyDelete
  6. Pak Zaenal,
    Seperti apa-apa yang anda tulis di blog anda, sepertinya memang begitu penyakit birokrasi kita. Ada yang opportunis, ada yang stand alone dan lainnya. Saya tertarik sekali menyambut ide mgmp TIK. Kita harus berbuat As Soon As posible.

    ReplyDelete

Be a good person, please!!